Dunia medis itu materialistis ?

Standard

Masih lanjut nulis akibat triger yg sama dr postingan seseorang di sosmed.. Kutipanya 

d

unia medis yang materialistis

Tidak.perlu ditanya pasti komen miring dan menghujat si postinger (maafkan klo aneh istilahnya..ūüôā ) dari para ahli dan pelaku medis bertebaran di status beliaunya..

Well, mohon maaf para pelaku medis pada pernyataan tersebut saya mengangguk setengah setuju berdasarkan yang saya alami sbg masyarakat pengguna asuransi kesehatan milik negara.. Kenyataan bagi saya di lapangan terlihat demikian..

Dengan semakin beragamnya penyakit dan banyaknya orang yang melakukan pemeriksaan kesehatan mutlak jasa medis dan bisnis di bidang medis semakin diminati.. Nah klo sudah bilang medis ditambahin kata bisnis, yah automatically jadi profit orientation. Itu sih sederhananya kenapa saya setuju. Prakteknya yg saya lihat dan dengar dr ibu saya  karyawan di salah satu RS swasta yg jg melayani asuransi kesehatan.. Justru lebih miris sodara, let say ibu saya sendiri yg sudah mengabdi selama 35 th di RS tsb, sejak ada peraturan semua naker wajib pake asuransi milik negara jadilah ibu saya juga harus pake asuransi tsb yg you-know.lah ya klo.mo periksa kudu ke level 1/dulu baru bs naik.level klo sudah level 1 g bs nanganin.. Pas pernah ibu saya cerita ada kasus, teman kerjanya sakit dia demam, mual, dan pusing saat sedang bekerja. Krn utk.mendapat ijin istirahat harus mendapat surat ket. dari dokter yah kan kudu periksa dulu ke level1/ kan ? But. Cmon.. Si pekerja kan jg lg d RS, ketemu banyak dokter.. Trus harus ke level1/ dulu gitu .. Jawabnya iya. Ok diladenin si pekerja pergi ke level 1/ antri diperiksa dikasih surat istiraha dan obat generik pastinya.. 2-3/hari berselang masih sama sakitny g berkurang, akhirnya brkt lg ke level 1/ dg harapan bs dpt rujukan utk berobat ke level 2/ which is tempat kerjanya dia.. Dan jawban dr level 1/ bilang klo emang  g akan instan trus langsung mendingan sakitnya, tp pola makan dijaga, istirahat dicukupin, obat diminum, lagian jg blm 5hari.. Semakin sakitlah ndengeri hasil dr level 1/ tsb.. Krn ini.maslah badan yg sedang sakit bukan masalah sepele jadi si pekerja yang jelas pelaku medis berobat berbayar lah ke bisnis medis lainya demi kesembuhan..

Itu yg sy bilang salah satu contoh materialistisnya.. Logika lain saya ttg kenapa saya setuju..

Setiap pelaku medis bisnis medis, ahli medis (dokter atau apapun sebutanya) pasti akan memuat sebuah tarif akan jasanya, padahal sejatinya apakah teori dasar dlam ilmu medis itu menuntut sebuah imbalan sebagai balas jasa dari tindakan penyelamatan yg dilakukan. Jarang bisa ditemui dokter ahli yg tdk memasang tarif utk jasa konsultasi atau tindakan yg diberikan kepada pasien, ada satu yg sy pernah baca dokter dibayar seikhlasnya di medan, dokter sp anak saya pun tdk.menarik bayaran bagi kalangan yg tidak.mampu saat pemeriksaan even beliau sudah profesor.. Hanya saja pelaku medis yg demikian itu adanya seperti finding a needle in haystack.. One in a million lah pokoknya..

Yang juga saya ingat saat mengerjakan tugas akhir ttg aplikasi utk.pengelolaan RS, dosen pembimbing saya yg jg punya bisnis medis bilang ” RS itu sebenarnya sangat matre, karena setiap tindakan yg diberikan dibebankan pada pasien ” ..

Jadi kalau saya bisa simpulkan yang materialistis lebih tepatnya para pelaku medis, bisnis medis yang berkecimpung.. 

Itu juga yg menjadikan daya tarik luar biasa bagi anak anak lulusan sma hingga mungkin anak tk utk menjadikan ahli medis sbg promising future job..  Alasan kemanusiaan membantu sesama entah ada di peringkat keberapa. Sampai pada akhirnya berakibat mau masuk sekul kedokteran Uang pendaftaran mencapai ratusan juta rupiah.. Klo orang tua berada yah dibayar segitu demi anak dan masa depan anak katanya, tp.apa mikir passion anak disitu, anak itu bs g melayani secara kemanusiaan, anak itu apa punya kemampuan berpikir analisis diagnosis dan ingatan yg cemerlang.. Mulai dari sekulnya aja bayarnya mahal,sekali lagi hanya ada beberapa.kejadian langka kalau sekolah kedokteran biaya minim..

Sudah sedikit terkuak kan letak materialistisnya  dunia medis di bagian mana ? Tidak sebuah generalisasi pada semua pelaku medis.. Mungkin akan saya sebut ‘in common, medical expert are materialistic’ bukan ‘all medical expert are materialistic’

Sebagai harapan bagi para tenaga dan pelaku medis di negara indonesia.. Kalau anda semua berada dalam visi yang sama untuk.menjadikan bangsa ini sehat di tahun 2025 (bener g yah, CMIIW).. Kembalilah menjadi tenaga medis yg fitrahnya adalah bekerja berdasar kemanusiaan bukan dari banyaknya imbalan.. Imbalan yah boleh lah yah krn memang anda bekerja, Tapi apa iya sampai berlebihan hingga yang periksa terkuras habis duitnya jual harta bendanya demi kesembuhan yg basically expensive tapi semakin mahal lagi ditambah ongkos materialistis bisnis medis tadi..

Mau orang yg periksa kaya atau miskin diperiksanya sama, perlakuan dan pelayanan sama.. Tpi karn UUD (ujung ujunge duit) tadi yg bikin dua golongan itu semakin dipisahkan jurangnya dalam rangka mencari kesembuhan..

As a closing, mencegah itu lebih murah daripada mengobati. Jadi pola hidup sehat itu yg kudu kita jalanin utk tidak sampai berakibat fatal saat harus berurusan dg pelayanan medis..

Dunia medis materilistis benarkah ? Yah, bisa jadi..

Semoga sehat sehat terus semua, mohon maaf kalau dari opini saya ada yang tersinggung.. Semoga bermanfaat ^ – ^

Persalinan normal cesar sama baiknya

Standard

Tangan saya gatel pingin nulis lagi.. Gegara ada postingan status seorang teman yg menghujat postingan seorg ust ttg proses lahiran anaknya yg membuat perang dingin antara ibu lahiran normal vs lahiran sc menghangat kembali.. Si ust soalnya pake dalih agama dan menghubungkan ibu lahiran sc akan dikenai hukuman ketergesaan menurut agama islam (ini istilah sang ust. yah.. saya nggak ngerti hukum yg dimaksud gmn dan apa hanya sebuah dugaan pribadi)…

Setuju atau tidak ttg persalinan secara sc, faktanya persalinan scr sc itu bukan desain alamiah dan natural sebuah proses persalinan. Sectio Cesaria (sc) sendiri adlah aplikasi ilmu kedokteran dalam.proses persalinan yg sejatinya berupaya utk menjadi opsi apabila terjadi kesulitan- kesultian persalinan scr normal.. Intinya kan semua upaya dlm ilmu kedokteran utk menyelamatkan nyawa manusia.. Termasuk salah satunya ya tindakan sc itu..

Nah, sementara yg menjadi trend sekarang sc itu jd solusi jalan pintas bagi ibu yg pingin proses lahiranyan instan dg minim rasa sakit dan solusi materialistis bagi dokter obgyn yg enggan berupaya lebih dg waktu penyelesaian persalinan yg  cepat.. Tapi itu kan trend, bukan sebuah generalisasi terhadap ibu ibu yg sc ataupun dokter yg memutuskan utk.melakukan sc pd pasienya.. Dibalik itu pasti ada dan mungkin banyak yg melakukan sc krn opsi penyelamatan nyawa tadi.. Ibu ibu yg persalinan ya sc dg kasus demikian biasanya justru sakitnya tuh double loh sodara.. Bukan cmn fisik yg dua kali (sakit kontraksi jelas, blum lagi klo harus induksi) tapi scr mental jg sakit, krn impian utk persalinan normal ternyata harus kandas.. Jadi ibu yg persalinanya normal nggak perlu lagi kan
meremehkan mereka ini.. Justru hebat bukan, disaat fisik sakit, mental pun sakit, sang ibu harus menyiapkan keberanian utk.menghadapi meja operasi.. (Duh klo ini sy ngeri ngebayanginya, g sanggup deh klo g kepepet bngt)

Klo dibanding lahiran normal, yang jelas g bisa dibandingin head to head. Krn rasa sakit dan pain relieve tiap ibu g sama, even utk proses persalinan anak ke1 sampai anak ke-n pun g musti ada pola yg sm.. Sangat unik. Hanya karena persalinan normal adalah sebuah desain awal proses persalinan dari sang pencipta.. Sebaiknya persalinan normal menjadi opsi pertama yg patut diupayakan oleh semua ibu..

Kalau kemudian ada komen sang ust yg membawa bawa unsur hukum ketergesaan tadi, IMHO itu disebabkn kita sbg hamba wajib utk berikhtiar dengan cara yg islami, natural, alamiah, normal dulu.. Incase klo ada kasus emergency yg membahayakan ibu bayi, yah upaya sc bisa ditempuh.. Kan fokusnya ke ikhtiar dulu. Jadi klo sang ust dlam postingnya melakukan ruqyah utk memperlancar proses persalinan, yah itu merupakan ikhtiarnya.. Intinya sih sang ibu pas proses persalinan kudu usaha dulu g boleh ambil jalan pintas terburu buru. Karena sejatinya hidup mati kan Allah yang atur..

Sudah clear bukan, g perlu lagi diperdebatkan yah ibu ibu, sampe menghujat komen nyinyir ttg sang ust atau pendukungnya.. Dengan komen nyinyir pada status si ust secara g sadar anda sendiri jd ikutan g positif..

Si ust jelas g akan pernah merasakan beratnya hamil dan persalinan, tp kan kita jg g tahu bgmn perilaku si ust thd istrinya yg mengandung atau selama mendidik keluarganya.. Intinya mari kita ber baik sangka saja .. Yang persalinanya secara sc jg nanti dipanggilnya ibu/bunda/umi/mama  trus yg persalinanya secara normal pun sama.. Apa iya beda ? Gak lah ya :p

Berdamailah wahai ibu ibu. Keep positive in every situation.. Please more careful in making statement nor comment or just remain quiet  ..

*note : penulis juga sudah dua kali ngalamin persalinan normal, seorang pro persalinan normal, bukan anti persalinan sc lebih tepatnya takut persalinan sc..

Semoga bermanfaat  ^ – ^

#DEMI INDONESIA — Berhenti menjadi Manusia-Manusia Penghujat Kesuksesan orang lain…

Standard

saya baru -baru saja mengikuti berita tentang mas Ricky Elson, sang putra petir. saya seringkali menjadi haters bagi anak-anak muda yang disekolahkan oleh negeri ke luar negeri tapi ndak mau balik lagi untuk kontribusi di dalam negeri. tapi meskipun tidak pernah mengalaminya sendiri sekolah dan tinggal lama di LN, pengalaman saya yang yang hanya 2 bulan tinggal di LN itupun cukup memberikan saya rasa nyaman dan tenteram hidup di LN di banding d negeri sendiri.

sungguh negeri ini dipenuhi oleh orang-orang penghujat yang pada nyatanya ndak punya kemampuan dan kontribusi apa-apa, bahkan presiden pun yang kerjanya sudah hampir 24 jam masih kita hujat. kenapa tidak berani menghujat Tuhan sekalian ?.  seperti saya juga yang menjadi  penghujat akan kesuksesan orang lain. padahal secara kemampuan dan kontribusi, saya bisa apa ? saya sudah melakukan apa untuk negeri ini ?

ayolah kawan – kawan muda, mari sama-sama berhenti menjadi penghujat dan pencaci kesuksesan orang lain..

Indonesia tidak butuh siswa -siswa berprestasi tapi tak mau turun tangan berkontribusi, Indonesia tidak butuh politikus – politikus banyak bicara tapi ndak pernah beraksi nyata, Indonesia tak butuh orang-orang di lembaga perwakilan rakyat yang saat diundang rapat pun terlambat dan tidak menghargai waktu,
Indonesia tak butuh pejabat-pejabat berkuasa yang membuat kebijakan demi mengenyangkan perutnya sendiri,
Dan terutama Indonesia tak membutuhkan banyak orang berbicara menghujat kesuksesan orang lain, tapi justru aksi nyata untuk memperbaiki akan lebih ada manfaatnya..

saya mau memperbaiki, mulai dari sekecil-kecilnya
saya mau merubah menjadi lebih baik, mulai dari diri saya sendiri
saya mau berkontribusi, mulai dari yang paling mudah dilakukan..
semoga saya bisa dan Tuhan merestui.. Amin

your tree picture hold a meaning — session with dik doank

Standard

ingin mendokumentasikan sebuah note kecil, saat sebuah sesi materi yang diisi oleh Dik Doank .. (founder of kandang jurang). at that time, peserta diminta menggambar sebuah pohon menurut persepsi masing-masing..

my tree picture doesn’t have any fruits image, which mean i am not yet give advantage to others.. so start from that moment.. i write this note below my tree drawing :

bismillahirrahmanirrahim,,

saya ingin memberikan banyak manfaat bagi sesama, dengan cara :

1. menulis dan menerbitkan buku, (not yet deciding the topic or genre)

2. memperbaiki citra PNS, (even don’t know it’s possible to carry out)

3. menularkan kebaikan dengan cara yang sederhana (just a thought may be writing is the most modest way)

hopefully will come true someday, sometime..

Amin..Amin, Ya Rabbal Alamin..

Credit image to sidomi.com

thanks Dik Doank for such inspiring reminder ^-^

entering the 3rd semester of pregnancy

Standard

Credit to huffpost.com image

i ever got pregnant once, but this second was truly different since the beginning. right now, i am entering the last semester of pregnancy which means the due date will be coming soon ,

my mood situation and my appetite back to the 1st semester, my mood is like riding a roller coaster and my appetite is worst than ever, yet i’m still eating but never feel so bored with any kind of food and cuisine..

bed time at night is the toughest time.. when i can’t positioning my belly in convenience position, just after the position is good, both of my eyes are not compromise to close.. plus, a wake up call alarm from urinoir twice at midnight and early morning at 2 pm, make me failed to close eyes again till the remaining

looks like, its all about complaining.. although my heart is beating fast cause can not wait to see my little baby.

Huge thanks Allah for everything, all this not good condition in this late semester was nothing than seeing my little baby delivered normally , healthy both physic, soul and mentally..

#trytoenjoying  #3rdsemester of #pregnancy

.. Happiness is on the way..  ^-^