Yes ! .. Berhasil Toilet Training Semalam

Standard

saya bukan tipe ibu yang terlalu rajin untuk melakukan TT (toilet training) kepada balita saya yang masih berusia 2 tahun. informasi tentang TT tetap saya tekuni di forum TUM, tapi tetap saja untuk masalah praktek di lapangan, selalu saja terkena penyakit ‘M’ . seandainya bukan saya yang malas, suami saya juga tidak mau repot bila harus membersihkan hasil ‘kecelakaan’ atha yang kadang bisa berada dimana saja..

setelah beberapa hari lalu saya berbincang dengan teman sekantor yang memiliki anak seumuran, dia bercerita bahwa baru-baru ini dia sukses bikin anaknya bebas diapers, khususnya saat tidur malam.. wah menurut saya itu hebat sekali, karena jangankan malam, untuk siang saja atha sesekali masih suka pup atau pipis di celana.. apalagi kalau tidur malam..

saya cerita ke suami supaya kita sama-sama berkomitmen untuk bisa praktek TT buat atha, khususnya yang malam hari, karena kalau siang atha kan tinggal sama bude dan mama saya di rumah yang notabene mereka lebih strict masalah TT, jadi atha sudah sedikit terbebas dari diapers saat siang hari sampai dengan kalau mau tidur malam. nah sekarang untuk yang malam hari.. eng-ing-eng..

pas semalam kemarin, atha dan saya sudah sama-sama ngantuk berat. seperti kebiasaan sebelum tidur malam, atha sudah pipis, cuci kaki, tangan dan muka dulu untuk bersiap tidur. saya buatkan susu di botol dan dia minum seperti biasa trus kita berdoa bersama sebelum tidur. ada satu kebiasaan yang tidak saya lakukan malam itu, entah karena lupa atau sengaja saya tidak memakaikan diapers pada atha, tahu-tahu saya sudah ketiduran dan terbangun karena hawa di kamar yang panas sekali (meskipun sudah pakai kipas angin)..

sekitar pukul 22.50 pas terbangun itu saya baru ingat kalau belum memakaikan diapers buat atha, trus saya coba raba kasur dibawah atha, ternyata masih kering, bergelut keinginan untuk praktek TT malam hari itu atau memakaikan diapers saja biar tidak repot kalau seandainya atha ngompol yang berakhibat rentetan pekerjaan dibelakangnya jadi banyak apalagi hari ini adalah weekdays..

tapi yang menang justru keinginan buat praktek TT buat atha, akhirnya sebelum kembali tidur lagi atha sempat saya bisikin di telinganya (seolah-olah hipnoterapi) “atha, jangan ngompol yah, kalau mau pipis nanti bilang bunda”.. sampai berulang-ulang saya bilang begitu baru saya tidur lagi. mungkin karena kepikiran atha yg tidur malam tanpa diapers, akhirnya tidur saya terbawa tidak tenang, dan pukul 01.20 pagi, saya kembali terbangun. atha terlihat tidurnya terganggu, untung saya ndak lelap tidurnya jadi langsung saya respon saya tawarin pipis di kamar mandi.. koq ya tumben dia mau. akhirnya saya bawa’ ke kamar mandi, pas saya lepas celananya g pake’ lama langsung pipis.. malah sempat bilang “nda, cawik” (bahasa indonesianya : cawik = cebok) trus kembali lagi ke kamar, minta dibikinkan susu dan tidur lagi..

agh saya sedikit lega dengan termin pertama TT yang berhasil terlewati, meskipun masih ada kekhawatiran kalau seandainya nanti pas jam-jam saya tidur lelap atha kembali kepingin pipis. tapi saya tidak boleh berhenti disini dan terus mengalah pada diapers, akhirnya saya biarkan saja atha tetap tidur tidak memakai diapers untuk sisa malam itu..

pas subuh suami membangunkan saya sholat, atha juga suka ikut terbangun, biasanya dia suka nangis karena tidak mau saya tinggal sendiri di kamar. kebetulan atha bangun, sekalian saya gendong saya bawa ke kamar mandi untuk pipis lagi.. dan yang kedua ini sama dengan yang pertama.. begitu dilepas celananya langsung ‘cur’.. setelah sholat saya mengajak atha jalan-jalan di depan rumah.. baru saja jalan-jalan sebentar, atha sudah bilang “nda, eek” (bahasa indonesianya :eek = pup) otomatis saya berlarian sambil atha saya gendong kembali ke rumah dan langsung masuk kamar mandi untuk pup…

setelah mandi dan pup tadi, pas di kamar saya coba cek lagi kasur tempat atha tidur.. dan memang masih kering.. jadi untuk malam itu “save” atha berhasil lulus praktek TT semalem.. huff.. saya yang girang, atha saya ciumin, tapi seolah bingung ada apa dengan bundanya. ayahnya juga no respon akan itu.. hanya saya saja yang merayakan keberhasilan itu.. ndak papa.. yang penting sekarang bagaimana selanjutnya untuk tetap konsisten menerapkan praktek TT itu, klo’ menurut teori kebiasaan sih,, cukup 3 kali diterapkan asal konsisten sudah bisa jadi kebiasaan.. semoga saja..

semangat buat ibu-ibu yang balitanya belum pisah dari diapers, mudah-mudahan TT-nya berlangsung aman dan terkendali.. kunci utamanya cuman satu : konsisten

semoga bermanfaat ^ – ^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s